Thursday, April 23, 2015

Di Sini Bermulanya Cinta- Hari Merdeka 31 Ogos 2014

Catatan kenangan manis semasa mengikuti perbarisan sempena Hari Kebangsaan di Dataran Merdeka 2014 yang lalu..walaupun dah berkurun, tapi best2 sangat.. mak abah antara org penting dok depan tv masa perbarisan tersebut...

Macam biasa.. kami mewakili Telekom Malaysia. Kali ni digengkan sekali dgn Maxis, Digi & Celcom..Disebabkan TM merupakan GLC yg terbanyak ahlinya, maka kami dok paling depan.. wah.. memang berdebar-debar jer... 
Pada mulanya.. malas nak masuk.. tapi bila kak abby habaq yang kaum hawa sikit sangat.. dia pun merayu.. almaklumlah track record baguss.. so dipanggil lagi..

Alhamdulillah, tidak ada kasutku yang tercicir memandangkan yang masuk kali ini adalah yang terpilih.. cewah..cewah.. kalo tak, jadi mangsa pijak kasut jer masa berkawad.. oh tidak..   kenangan tersebut akan ku ingat sampai bila-bila..

Jom-jom layan..







 
 






Mula dan akhir




Lagu : Mula dan Akhir- Siti Nurhaliza
Hidup ini bermula
tanpanya ada apa apa
begitu juga lah hujungnya
harus pulang cara serupa

seketika disini
persinggahan mencari erti
sebelum waktu ku terhenti

setinggi mana pun mendaki
sejauh mana pun berlari
dan mengejar duniawi

pasti tiba satu hari nanti
ku di uji
jatuh terpinggir sepi

Chorus:
Sungguh nya aku tak bisa
menghalang suratan yang sudah
di arah hanya bermampu bersabar
dan sujud pada nya sebelum
di hitung sebelum dihukum
hanya mampu lafazkan bisik bisik kapan
moga dibukitkan segalanya

seringkali terlupa melalui jalan yang salah
leka dan hanyu dalam dosa sehingga kabur mata jiwa
seketika di sini persinggahan mencari erti
sebelum waktu terhenti

Ulang Chorus

moga dibukitkan segalanya

Friday, May 23, 2014

cerita di pagi jumaat..




kami di Universal Studio Singapore..

Assalamualaikum..
Dah lama tak coret kat sini..catatan yang indah belum tentu cantik di alam sebenar. Namun hakikatnya keindahan sebenar adalah tak digambarkan dengan kata-kata.. hehe..

Sejak ada anak comey yang kecil ni.. hidup kami seisi keluarga kian gumbira.. riuh rendah dengan gelagatnya. Pejam celik Asyraf Haqem kini dah setahun setengah..  macam biasa.. siang di opis dengan kerjaya di bidang kira2.... 


malamku plak masa terluang dgn melayan karenah anak2 yang kian membesar bagai johan.. hehe.. dah macam iklan susu plak.. weey! 

Alhamdulillah syukur padaNya.. hari2 yang kami lalui membahagiakan..

Sunday, January 19, 2014

Catatan pertama di tahun baru 2014




Assalamualaikum dan salam manis buat semua..

Sedar tak sedar masa yang berlalu begitu pantas dah pun tahun 2014..
bila tengok blog yang dah makin bersarang.. sehari demi sehari berniat nak update.. Namun sayang seribu kali saying asyik tertunda ajer.. barangkali juga kerana teruja dan gembira dengan keluargaku dan kerjaya.. hehe.. so tak payah update pun tak salahnya.. 

Apa ada dalam tahun 2014? im not sure yet.. tapi, i hope and pray smoga dipermudahkan semua urusan, dipanjangkan umur, dimurahkan rezeki. Azam tiap2 tahun aku sama je, hope to be better than before, dan untuk kurus.. wakkakaka..
 
Tetiba plak hari ni takde kojer.. lantas ku buka blog.. yes..yes.. jom mengarang cerita kejap.  jomm..jomm..
 
Alhamdulillah.. Alhamdulillah.. Alhamdulillah.. syukur ke hadrat Ilahi kerana limpah kasih sayangNya yang dipinjamkan buat seketikanya ini.. Punya suami yang baik, anak2 yang comel , ibubapa yang memahami, adik beradik serta teman2 yang hansem dan cantik budi bahasanya… smuanya membuatkan diri ini dihargai sangat2.. Adapun sifat aku yag kekadang ntah apa2.. tapi hasben aku boleh lagi senyum.. nak tau yang ntah apa2.. nak belajar.. tapi stop kjap.. nak belajar jahit.. tapi by the hasbenku yang membeli mesin jahit..nak masak.. masak arr.. tapi benda yang sama jer sepanjang minggu.. kah…kah.. kah.. almaklumlah bila dah ntah apa2.. malas nak pegang pisau sudit kat dapur.. tapi 85% mostly masak arr.. keluarga dah besar.. makan luar tak berbaloi.. 


Bulan Oktober yang lalu.. ntah dari monsun timur laut mana.. aku terjebak sekali lagi dalam arena tilawah.. mewakili Selangor ke peringkat kebangsaan tilawah Al quran Telekom di Menara Telekom November lalu.. anak2 plak masuk hafazan. Walaupun tak menang tapi ianya meninggalkan kenangan yang manis buat anak2.. maknya plak sekadar saguhati di peringkat kebangsaan. Sememangnya terasa kerdil sesangat berbanding mereka yang otai2 dalam bidang ini. Bleh juga arr dikategori peseta muda dalam tilawah Alquran. Alhamdulillah, masa di peringkat negeri dapat RM300, di peringkat kebangsaan dapatlah saguhati RM400 beserta sijil dan senaskah buku “Yasin & amalan pilihan”. InshaAllah tahun2 yang dilalui nanti, ini adalah aktiviti tahunan kami sekeluarga nampaknya.. hehe..



Pada bulan tersebut juga.. hasben menang ‘lucky draw’ masa carnival TMR&D di Zoo Negara. .. beliau menangi hadiah percutian 4 hari 3 malam ke Legoland, Hello Kitty dan USS.. nun di Singapore.. Pakej tersebut dlm RM2.4K. Mimpi kejap.. macam tak percaya jer.. walhal kami yang kemalasan nak pegi ke Zoo tu bleh sampai jam 10.30 pagi.. biase arr anak kecil macam2 nak di bawa...


Pada mulanya kami nak jual jer tiket ni.. sebab kami takde passport lagi…tapi sayangnya.. harga yang kami tawarkan takde sape nak beli.. diorg nak dalam RM500-RM1000.. walhal kami tawarkan dalam RM1.5k.. Setelah musyawarah dibuat akhirnya kami berpakat utk pergi sahaja..InshaaAllah awal Feb ni kami akan berangkat ke sana.. hip2 hooray!



Dec yang berlalu… tade apa yang berlaku.. hasben sibuk dengan kojernya sbg Researcher.. Nampak stress,  so sbg isteri, aku hanya mendengar ajer arr.. kami tak dapat nak ke mana2  sbb cuti dah abis gara2 Aishah & Asyraf kena demam denggi Nov lalu.. berkampung di KPJ Kajang selama sepuluh hari..



Awal Januari.. bz ngan anak2 sekolah.. Aishah keriangan kerana dapat menjadi pengawas di sekolahnya. Diena n Hafiz walaupun hanya pelajar biasa namun tampak riang-ria juga kerana dah lama nak ke sekolah. Almaklumlah dekat2 2 bulan dok santai2 di rumah.


Last week.. tanpa dirancang.. kami berdua menemankan abah makku ke Terengganu bagi menguruskan pengajian adikku Izzati di Kolej Latihan Telekom di Marang, Terengganu. Di sana kami bermalam di rumah mak abah mertuaku.. Alhamdulillah, dapat juga ketemukan kedua belah ahli keluarga sana dan sini.. bukan senang bisan nak jumpa.. jauh tuu Terengganu n Perak. Tercapai juga niat suamiku.. utk menyatukan mereka berempat..kali terakhir jumpa pun sekitar tahun 2007. Masa tu kenduri kahwin Ipin di Ketereh, Kelantan…


Panjangnya.. seronok juga mengarang panjang2.. idea datang bertalu-talu.. tapi biasa arr.. bahasa yang tak berapa indah nak dilontarkan.. cukuplah sekadar sahaja..

kk.. nak closing doh.. next time kita bebel2 lagi ek.. 

Well, i better continue my work....see yall soon ~~~
 
Assalamualaikum..

Monday, September 2, 2013

Wasiat Lukman Al Hakim



1.       Wahai anakku !  Elakkan dirimu dari membuat hutang kerana sesungguhnya dengan berhutang itu akan menjadikan dirimu hina di waktu siang hari dan menjadikan dirimu gelisah di waktu malam hari.

2.       Wahai anakku !  Sekiranya kedua ibubapamu memarahimu kerana sesuatu kesalahan yang telah kamu lakukan maka kemarahan kedua mereka itu adalah seperti baja untuk menyuburkan tanaman.

3.       Wahai anakku !  Engkau akan dapat rasakan betapa beratnya ketika mengangkat batu yang besar atau besi yang padat tetapi ada yang lebih berat dari itu iaitu apabila kamu mempunyai jiran tetangga yang jahat.

4.        Wahai anakku !  Tidaklah dinamakan kebaikan sekalipun kamu sibuk mencari dan mengumpul ilmu pengetahuan tetapi tidak pernah mengamalkannya.  Perbuatan ini tak ubah seperti seorang pencari kayu api yang sentiasa menambah timbunan kayunya sedangkan ia tidak mampu untuk mengangkatnya. 

5.        
Wahai anakku !  Berhati-hatilah terhadap tutur kata dan bicaramu, peliharalah budi bahasamu dan sentiasalah bermanis muka nescaya kamu akan disenangi dan disukai oleh orang yang berada di sekelilingmu.  Perumpamaannya seolah mereka telah mendapat barang yang amat berharga darimu.

6.      Wahai anakku !  Jika kamu mahu mencari sahabat sejati maka kamu ujilah ia terlebih dahulu dengan berpura-pura membuatkan ia marah terhadapmu.  Sekiranya dalam kemarahan itu ia masih mahu menasihati, menyedarkan dan menginsafkan kamu, maka dialah sahabat yang dicari.  Jika berlaku sebaliknya maka berwaspadalah kamu terhadapnya.

7.       
Wahai anakku !  Bila kamu mempunyai teman yang karib maka jadikanlah dirimu sebagai seorang yang tidak mengharapkan sesuatu apapun darinya sebaliknya biarkanlah temanmu itu sahaja yang mengharapkan sesuatu darimu.

8.       Wahai anakku !  Jagalah dirimu selalu supaya tidak terlalu condong kepada dunia dan segala kesenangan dan kemewahannya kerana Allah tidak menciptakan kamu hanya untuk kehidupan di dunia sahaja.  Ketahuilah tidak ada makhluk yang lebih hina selain dari mereka yang telah diperdayakan oleh dunia.

9.       
Wahai anakku !  Janganlah kamu ketawa jika tiada sesuatu yang menggelikan, janganlah kamu berjalan jika tiada arah hala tujuan, janganlah kamu bertanya tentang sesuatu yang tidak memberi apa-apa faedah pun kepadamu dan janganlah kamu mensia-siakan hartamu pada jalan maksiat.

10.     Wahai anakku !  Sesiapa yang bersifat penyayang sudah tentu dia akan disayang, sesiapa yang bersifat pendiam sudah tentu dia akan selamat dari mengeluarkan perkataan yang sia-sia.  Ketahuilah sesiapa yang tidak dapat menahan lidahnya dari mengeluarkan ucapan kotor, sudah tentu ia akan menyesal kelak.

11.      
Wahai anakku !  Bergaul dan berkawanlah dengan orang-orang yang soleh dan berilmu. Bukalah pintu hatimu dan dengarlah segala nasihat dan tunjuk ajar darinya.  Sesungguhnya nasihat dari mereka bagaikan mutiara hikmah yang bercahaya yang dapat menyuburkan hatimu seperti tanah kering lalu disirami air hujan.

12.      Wahai anakku !  Sesungguhnya kehidupan kita ini diibaratkan seperti sebuah kapal yang belayar di lautan dalam dan telah banyak manusia yang karam di dalamnya.  Jika kita ingin selamat maka belayarlah dengan kapal yang bernama takwa, isi kandungannya ialah iman sedang layarnya pula ialah tawakal kepada Allah.

13.      
Wahai anakku !  Bila kamu menerima dua undangan majlis, satu majlis perkahwinan dan satu lagi majlis takziah kematian, maka utamakanlah majlis kematian kerana dengan menghadiri majlis ini akan mengingatkan kamu kepada kampung akhirat, sedangkan dengan menghadiri majlis perkahwinan akan mengingatkan kamu kepada keseronokan dunia sahaja.

14.      Wahai anakku !  Janganlah kamu terus menelan apa saja yang kamu rasa manis dan meludah setiap apa yang kamu rasa pahit.  Ingatlah, tidak semua yang manis itu akan menjadikan kita segar dan tidak semua yang pahit itu akan menjadikan kita segar.

15.     
Wahai anakku !  Janganlah kamu makan dengan terlalu kenyang yang berlebih-lebihan.  Sesungguhnya adalah lebih baik jika bahagian dari yang kenyang itu diberikan kepada anjing sahaja.

16.     Wahai anakku !  Carilah harta di dunia ini sekadar keperluanmu sahaja dan nafkahkanlah hartamu yang selebihnya pada jalan Allah sebagai bekalan di akhirat.  Janganlah kamu membuat dunia ini kelak dirimu akan menjadi pengemis dan membebankan pula orang lain tetapi jangan pula kamu terlalu mengejar dunia sehingga terlupa bahawa kamu akan mati.  Ketahuilah, apa yang kamu makan dan pakai itu semuanya dari tanah belaka.

17.      
Wahai anakku !  Jangan kamu melantik seseorang yang bodoh menjadi utusanmu.  Jika tiada siapa yang lebih cerdas, pintar dan bijak maka yang sebaiknya dirimu sendirilah yang menjadi utusan.

18.      Wahai anakku !  Orang yang bersedia untuk mendengar nasihat dan bimbingan dari orang yang lebih alim, maka dia layak untuk mendapat penjagaan dari Allah tetapi bagi orang yang insaf dan sedar setelah menerima teguran maka dia lebih layak untuk mendapat kemulian dari Allah..

19.       
Wahai anakku ! Apabila perutmu penuh dengan makanan (kenyang) maka akan matilah fikiran dan hikmah kebijaksanaanmu. Semua anggota badanmu akan menjadi malas untuk melakukan ibadah dan akan hilanglah kebersihan hati dan kehalusannya, di mana hati yang bersih itu hanya akan tercapai dengan kelazatan bermunajat (mengadap ALLAH) dan manfaat berzikir (ingat kepada ALLAH) .

20.      
Wahai anakku ! Kalau sewaktu kecil engkau rajin belajar dengan tekun menuntut ilmu sebanyak-banyaknya, maka apabila kamu dewasa kelak kamu akan memetik buahnya dan kamu akan menikmatinya.

21.      
Wahai anakku ! Kamu ikutlah ketika orang membawa jenazah, dan janganlah kamu mengikuti jamuan perkahwinan. Kerana jenazah itu dapat mengingatkan engkau akan kesudahan dari hidupmu di dunia yang fana ini. Sementara majlis perkahwinan akan membangkitkan nafsu berahimu dan ini akan membuat kamu merasa bahawa senang dengan kehidupan dunia.

22.       Wahai anakku ! Aku sudah memikul batu-batu yang besar, aku juga sudah mengangkat besi-besi berat. Tetapi aku tidak pernah merasakan sesuatu yang lebih berat daripada tangan yang buruk perangainya.

23.      
 Wahai anakku ! Aku sudah merasakan segala benda -benda yang pahit, tetapi aku belum pernah merasakan sesuatu yang lebih pahit dari kemiskinan dan kehinaan. 

24.      Wahai anakku ! Aku sudah pernah mengalami penderitaan dan bermacam-macam kesusahan dan kepayahan, tetapi aku belum pernah mengalami penderitaan yang lebih susah dan lebih payah dari menanggung hutang.


25.      Wahai anakku ! Ketahuilah, sesungguhnya dunia ini bagaikan lautan yang dalam, banyak manusia yang karam ke dalamnya. Bila engkau ingin selamat, agar jangan karam, layarilah lautan itu dengan SAMPAN yang bernama TAKWA, ISInya ialah IMAN dan LAYARnya adalah TAWAKKAL kepada Allah (SWT).

26.      Wahai anakku ! Orang – orang yang sentiasa menyediakan dirinya untuk menerima nasihat, maka dirinya akan mendapat penjagaan dari Allah (SWT). Orang yang insaf dan sedar setelah menerima nasihat orang lain, dia akan sentiasa menerima kemuliaan dari Allah (SWT) juga.

27.      Wahai anakku ! Orang yang merasa dirinya hina dan rendah diri dalam beribadat dan taat kepada Allah (SWT), maka dia tawadduk kepada Allah (SWT), dia akan lebih dekat kepada Allah (SWT) dan selalu berusaha menghindarkan maksiat kepada Allah (SWT).

28.      Wahai anakku !Dan selalulah berharap kepada Allah (SWT) tentang sesuatu yang menyebabkan untuk tidak menderhakai Allah (SWT). Takutlah kepada Allah (SWT) dengan sebenar benar takut ( takwa ), tentulah engkau akan terlepas dari sifat berputus asa dari rahmat Allah (SWT).

29.       Wahai anakku ! Seorang pendusta akan lekas hilang air mukanya kerana tidak dipercayai orang dan seorang yang telah rosak akhlaknya akan sentiasa banyak melamunkan hal hal yang tidak benar. Ketahuilah, memindahkan batu besar dari tempatnya semula itu lebih mudah daripada memberi pengertian kepada orang yang tidak mahu mengerti.

30.        Wahai anakku ! Jauhilah bersifat dusta, sebab dusta itu mudah dilakukan, bagaikan memakan daging burung, padahal sedikit sahaja berdusta itu telah memberikan akibat yang berbahaya.

31.        Wahai anakku !Makanlah makananmu bersama sama dengan orang orang yang takwa dan musyawarahlah urusanmu dengan para alim ulamak dengan cara meminta nasihat dari mereka.

32         Wahai anakku ! Bukanlah satu kebaikan namanya bilamana engkau selalu mencari ilmu tetapi engkau tidak pernah mengamalkannya. Hal itu tidak ubah bagaikan orang yang mencari kayu bakar, maka setelah banyak ia tidak mampu memikulnya, padahal ia masih mahu menambahkannya.

33.         Wahai anakku ! Jadikanlah dirimu dalam segala tingkahlaku sebagai orang yang tidak ingin menerima pujian atau mengharap sanjungan orang lain kerana itu adalah sifat riya'~ yang akan mendatangkan cela pada dirimu.

34.         Wahai anakku ! Usahakanlah agar mulutmu jangan mengeluarkan kata- kata yang busuk dan kotor serta kasar, kerana engkau akan lebih selamat bila berdiam diri. Kalau berbicara, usahakanlah agar bicaramu mendatangkan manfaat bagi orang lain.

35.        Wahai anakku ! Janganlah engkau mudah ketawa kalau bukan kerana sesuatu yang menggelikan, janganlah engkau berjalan tanpa tujuan yang pasti, janganlah engkau bertanya sesuatu yang tidak ada guna bagimu,janganlah mensia-siakan hartamu.

36.      Wahai anakku ! Barang sesiapa yang penyayang tentu akan disayangi, sesiapa yang pendiam akan selamat daripada berkata yang mengandungi racun, dan sesiapa yang tidak dapat menahan lidahnya dari berkata kotor tentu akan menyesal.

37.       Wahai anakku ! Bergaullah rapat dengan orang yang alim lagi berilmu. Perhatikanlah kata nasihatnya kerana sesungguhnya sejuklah hati ini mendengarkan nasihatnya, hiduplah hati ini dengan cahaya hikmah dari mutiara kata-katanya bagaikan tanah yang subur lalu disirami air hujan.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...